Tersangka Pura-pura menangis dan minta tolong sambil menggendong Daud


Dihadapan petugas kepolisian Meita Batas, warga sekitar mengatakan, sekitar pukul 16.30 wita, dirinya melihat korban sedang bermain bersama temanya rekan sebayanya Rafi Lakoy, di rumah keluarga Taniowas Tumelap.

Kemudian dia melihat korban berlari pulang ke rumahnya.

"Beberapa waktu kemudian setelah saya melihat korban pulang ke rumahnya, saya mendengar Rafi Lakoy memangil-mangil korban untuk kembali bermain namun berselang kira-kira 20 menit saya telah mendengar kejadian bahwa korban telah meninggal," ujarnya.

Hans Paseki, warga setempat mengungkapkan pada saat dirinya di depan rumah korban, dirinya melihat ayah Korban, Fence Solambela menggendong Daud dan meminta pertolongan.

"Saat saya meilhat Fence (Ayah Korban) meminta pertolongan, saya melihat sebilah pisau masih tertancap pada bagian perut Daud. Karena panik saya langsung mencabut pisau itu dan saya berikan kepada salah seorang yang turut dengan saya, namun saya sudah tidak ingat saya berikan kepada siapa karena sudah panik," kata dia.

Dari keterangan Fence Solambela Ayah Korban mengatakan dirinya saat itu baru kembali dari Ibadah Kedukaan, kemudian saat masuk ke dalam rumah dia langsung menuju ke arah dapur.

"Saat saya menuju ke dapur saya melihat Daud telah terkapar dengan posisi badan menghadap ke atas dan saya langsung mengendongnya kemudian meminta pertolongan warga," katanya. (tm)

 

 


Komentar


Sponsors

Sponsors