Astaga, 21 Orang Mati Karena Lakalantas di 2016

Tondano, ME

Jumlah korban meninggal dunia karena kecelakaan lalulintas (lakalantas) sepanjang 2016 di Minahasa mencapai 21 orang. Mirisnya anak usia sekolah mendominasi jumlah korban tersebut.

Kasat Lantas Polres Minahasa, AKP Ferdy Runtu saat diwawancarai manadoexpress.co, Kamis (12/1/2017) mengatakan berdasarkan data yang dikumpulkan, total kejadian lakalantas sepanjang 2016 mencapai 64 kasus. Selain korban meninggal dunia, sebanyak 25 korban luka berat, dan 51 orang luka ringan.

"Tingkat kejadian lakalantas masih cukup tinggi. Hal yang mengkhawatirkan adalah korban umumnya anak usia sekolah. Hal ini menjadi tanda awas untuk orangtua supaya mengawasi dan memberikan pembinaan pada anak-anaknya," ujarnya.

Runtu mengatakan dari semua kejadian lakalantas tersebut, hampir 80 persen melibatkan pengendara sepeda motor. 

"Dari data yang diperoleh, sebagian besar kejadian lakalantas disebabkan pengendara dalam kondisi mabuk. Kondisi ini terus berulang dan harusnya diperhatikan pengendara," ujarnya.

Mantan Kasat Lantas Polres Tomohon ini mengatakan 2017 ini pihaknya akan melaksanakan beberapa program untuk meminimalisir lakalantas. Polres Minahasa akan menggandeng pengguna jalan, seperti kusir bendi, sopir angkot, dan klub sepeda motor untuk menjadi pelopor keselamatan lalulintas.

"Sosialisasi pada anak sekolah juga akan dilakukan setiap Senin. Petugas akan mengunjungi sekolah untuk memberikan pembinaan supaya taat aturan lalulintas. Program lain adalah penindakan pada pelanggar lalulintas yang berpotensi menyebabkan lakalantas," tuturnya. (lucky kawengian)


Komentar

Manado Expression

Seni & Budaya

Sponsors

Opini

Religi

LELUHUR kita di masa purba terpesona dengan langit yang maha luas, yang jika di malam hari dipenuhi